TERKINI :

Tuesday, January 30, 2018

Jumpa duta EU bukan ancam maruah negara, meminta pemantau luar akan ancam BN


PETALING JAYA - Pembangkang mempersoalkan kerasionalan kenyataan Menteri Luar, yang menyifatkan pertemuan gabungan pembangkang dengan diplomat Kesatuan Eropah (EU), pada 25 Januari lalu sebagai mengancam martabat negara.

Presiden Pakatan Harapan, Datuk Seri Dr Wan Azizah Wan Ismail bagaimanapun berkata, apa yang mengancam maruah negara adalah seperti yang berlaku kepada 1Malaysia Development Berhad (1MDB).

Dakwa Wan Azizah, mengancam maruah Malaysia itu adalah seperti apa yang berlaku kepada 1MDB dimana semua pergi ke mahkamah.

"Lalu menyalahkan negara kita dan kepimpinan negara kerana mengancam kedaulatan negara ini," katanya dalam satu sidang media di ibu pejabat PKR, hari ini.

Pada 25 Januari lalu, Pakatan Harapan yang diketuai, Pengerusi Harapan, Tun Dr Mahathir Mohamad dan barisan tertinggi kepimpunan itu mengadakan pertemuan dengan kontinjen duta EU.

Semasa pertemuan selama dua jam itu, EU disertai 14 duta dan tiga Kuasa Usaha Tetap di kediaman Ketua Delegasi EU ke Malaysia, Maria Castillo Fernandez.

Media melaporkan pada pertemuan tersebut Pakatan Harapan menggesa negara-negara Eropah memohon kepada kerajaan Malaysia untuk membenarkan pemantau pilihan raya antarabangsa dihantar untuk PRU14.

Semalam, Menteri Luar, Datuk Seri Anifah Aman menyifatkan pertemuan Pakatan Harapan hanya mengundang campur tangan asing.

"Ia menunjukkan pertemuan dengan duta itu adalah langkah terdesak pakatan pembangkang yang mengancam kedaulatan negara,"kata Anifah.

Berhubung hal tersebut, Wan Azizah berkata, ia adalah normal untuk memohon bagi membenarkan mereka menghantar pemantau pilihan raya antarabangsa untuk PRU14.

"Ianya normal. Adalah normal anda meminta pemantau luar," katanya.

Sementara itu, Pengarah Strategi PKR, Sim Tze Zin pula menjelaskan, perkara itu adalah amalan antarabangsa yang biasa dilakukan negara-negara lain seperti Indonesia, Kemboja dan Filipina.

"Semua kawasan pilihan raya dalam negara ini dilihat oleh pemerhati bebas antarabangsa.

"Saya sendiri ke Taiwan untuk memerhati pilihan raya mereka dijalankan. Ia sangat normal," katanya.


No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...