TERKINI :

Friday, December 15, 2017

Najib patut jumpa Trump lagi

Oleh Subky Latif


MASYARAKAT Islam Amerika khususnya dan lain-lain di luar Amerika bangkit atas kenyataan anti Islam Presiden Donald Trump dalam twitternya.

Hingga ada yang mahu Trump diimpeach iaitu dibicara dan dipecat.

Memang Presiden Amerika bedebah itu diketahui benci Islam sejak sebelum jadi Presiden lagi dan apabila jadi Presiden dia bertindak tidak memberi visa kepada rakyat beberapa buah negara Islam untuk mengembara ke Amerika. Bahkan yang sudah menetap di Amerika keluar Amerika pernah tidak diizin kembali ke Amerika.

Akan tetapi ada orang Malaysia rasa yakin Donald Trump ada perubahan terhadap Islam setelah didatangi Perdana Menteri Najib di Rumah Putih beberapa bulan lalu.

Menteri luar Anifah Aman yang menemani PM Najib bertemu Trump itu rasa positif ada kesan penjelasan Najib atas Islam kepada pemimpin Amerika itu khususnya tentang pegangan umat Islam di Malaysia.

Dalam petikan video Najib pada Trump tentang amalan Islam kita itu adalah Islam Progresif. Pendirian yang bukan pengganas agaknya bahkan kerajaan yang dipimpin orang Islam Malaysia adalah memerangi keganasan dalam kalangan orang Islam yang sama-sama Amerika dan dunia hadapi sekarang.

Sekalipun Anifah Aman tidak selesa Trump dalam ucapan sulung di Perhimpunan Agung PBB selepas itu tidak ada pembelaan terhadap Rohingya yang Najib hajat sangat agar Trump sentuh. Pengungsian setengah juta umat Rohingya ke Bangladesh adalah antara yang Najib bangkitkan dengan Trump.

Bagaimanapun sebelum dia menempelak Islam yang terbaru itu, dia menyelar regim Myanmar dan nyonya yang memimpinnya atas isu tidak peri kemanusiaan. Tidak dipastikan marah Trump kerana kezaliman Myanmar terhadap Islam atau kezaliman sesama manusia?

Apapun Malaysia boleh berpuas hati atas sikap terbaru Trump tentang Rohingya. Ia sesuai dengan yang Najib kata semasa menemuinya itu.

Malaysia amat positif dengan petemuan Najib - Trump itu. Jika seruan itu justeru dakwah, logiknya dakwah Najib positif. Indahnya pertemuan mereka justeru telah berkenalan lama.

Tetapi dakwah itu tidak mengubah isi perut Trump tentang Islam. Dilanyaknya Islam melalui twitternya. Tidak pasti akan sikap Trump itu tetapi umat Islam Amerika amat menyayat hati.

Kesemua Presiden Amerika dulunya adalah tidak mesra Islam. Tetapi munafiknya tidak dinyata kepada umum benci dan anti Islam. Kerana Israel kata Yasser Arafat dan PLOnya pengganas, merekapun jadi tiong juga. Benci di hati di mulut dan jari tidak kata benci.

Adapun Trump bedebah ini, bencinya di hati, di lidah dan di hujung jari.

Dia ibarat Kaisar Parsi yang diseru Rasulullah SAW agar menerima Islam. Jika tidak terima bukan dia saja berdosa, dia tanggung dosa sekalian rakyatnya yang kekal kafir. Lain-lain raja juga tidak terima tapi tidak koyak mesej baginda. Kaisar Parsi koyak. Gara-garanya putera Kaisar bunuh ayahnya.

Trump mungkin macam hati Kaisar itu. Tidak mustahil kuasanya dikoyak dan bangsa Amerika dan terus dibayangi Islam.

Memandangkan Najib dikira positif dalam misi semi dakwahnya pada Trump, Trump suka padanya dan mendengar pandangannya, apa kata kalau Najib pergi jumpa Trump lagi, ceritakan lagi Islam progresif itu kalau-kalau terbuka pintu hatinya tidak anti Islam lagi.

Tidak pasti apa Islam progresif itu. Adakah ia seperti Islam syumul macam yang Islam faham terhadap Islam? Tentunya tidak sama progresif dengan Islam sebagai addin

sumber

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...