TERKINI :

Thursday, October 19, 2017

‘Pembohongan Agama’ demi politik,kuasa dan harta

Ahmad Sayuti Bashiron

http://www.sinarharian.com.my/polopoly_fs/1.153831.1366813936!/image/image.jpg_gen/derivatives/landscape_624/image.jpg 

Sejak Khamis 27 Mac 2014, saat Pas sudah dua kali kemukakan kertas cadangan untuk keluar dari kerjasama politik dengan PKR-DAP ketika kemuncak serangan rakyat pada tindakan khianat Pas di Kota Damansara, Sungai Acheh, isu calon pil kuda, dan lain-lain, maka sebaik Menteri Jamil Khir bangkit cabar Pas untuk bawa hudud ke Parlimen, mungkin dah beratus kali kita nasihatkan kepimpinan bahawa “JANGAN SESEKALI percaya pada Umno”.

Sebab Umno-BN itu jahat, zalim dan pembohong besar. Bahkan setiap inci gerak-tari atau patah perkataan Umno itu semuanya adalah perangkap politik untuk hancurkan pembangkang, Islam dan Melayu.

Kita sebut tak ada satu pun sikap Umno itu boleh manfaat buat Islam atau Melayu. Kita pesan, kekallah beristiqamah demi perjanjian tahaaluf siyasi sudah disepakati yangg jelas ‘SANGAT MENGUNTUNGKAN dakwah dan politik’ itu.

Sebab matlamat jangka panjang kita adalah untuk bebaskan Malaysia dan seterusnya membawa kebebasan pada sistem yang rosak yang Umno tinggalkan.

Di situlah ruang dan medan untuk Islam menjadi sistem demi mengisi keperluan ummah dan negara kita kelak. Jangan terburu. Jangan bodoh dan masuk dalam perangkap itu!

Kalangan mereka itu adik-adik yg sangat naif politik. Baru pulang dari luar negara, dari Mesir dan Timur Tengah, jiwa penuh retorik “al-Islamu huwal haal” (Islam lah jalan penyelesaiannya) yang baru mahu berjinak dengan parti politik dan lain-lain, terus bangkit membantah, kamu semua itu bukan golongan yang tulen (asolah) dalam perjuangan Pas.

Mereka melenting -‘Hudud itu darah daging Pas, hudud perjuangan sebenar Pas’, kalau gagal buat hudud 2015 saya letak jawatan Menteri Besar, siapa yang tak sokong hudud mereka anti Islam.
Pergi mampus dengan PKRpDAP yang anti hudud hatta kita tak kesah kalah pilihan raya sekalipun, asalkan Allah redha katanya.

Kemuncaknya 7 September 2014, Haji Abdul Hadi Awang cakap lagi – kalau kamu tak setuju dengan keputusan itu, kamu keluarlah dari Pas dan tubuhkan parti sendiri. Jangan lagi duduk dalam Pas dan jadi nyamuk yang bising.

Sabtu 6 Jun 2015, disaksikan lebih 2,000 perwakilan Muktamar di Kuala Selangor, akhirnya Haji Hadi yang bergelar ulamak itu terus sanggup salah-gunakan “veto” untuk putuskan langsung hubungan dengan DAP dengan arahkan usul putus dengan DAP “diterima tanpa dibenarkan bahas” sehinggalah terbubarnya PR akhirnya.

Itulah kisah malapetaka (nakbah) ciptaan ulamak itu. Itu juga barangkali titik pertama dalam sejarah pasca Nubuwaah sesebuah sekumpulan Islam sanggup khianati perjanjian bertulis yang mereka tandatangani tanpa satu pun alasan yang mampu disandarkan.

Demi hudud sahaja katanya, habis semua dijadikan musuh. Manakala musuh Umno itu dijadikan sahabat berpeluk-cium depan khalayak tanpa lagi malu dan segan.

Sejak itu juga, hudud dah hilang. Ditukar nama RUU355 yang 4 kali bertukar-tukar matannya dan 3 kali ditangguh-tangguhkan mengikut skrip Umno. Bahkan November 2016 Haji Hadi sebut dengan bangga sekali RUU355 ini bukan sesekali untuk buat hudud di Kelantan. Satu dunia tertipu dan akhirnya melopong hairan.

Dan hari ini seorang ulamak lain pula kata tangguhkan lagi RUU355 itu hingga lepas PRU14 untuk dibawa ke Parlimen, itupun jika Pas menang katanya.

Ikhwah yang dirahmati…Inilah politik yang tiada rahmah padanya.

Episod kaffarah berupa kehinaan kata dan tindakan buruk para ustaz Pas yg terbukti dah berulang-ulang khianat dan bohong atas nama agama dan ulamak ini sudah pun di-institusikan, dan disokong pula oleh pengikut yang ta’asub secara ghulluw pada susuk ulamak itu, tanpa secebis keberanian menegur dan membetulkan.

Benarlah amaran Allah ini;

*وَلَوْ شِئْنَا لَرَفَعْنَاهُ بِهَا وَلَكِنَّهُ أَخْلَدَ إِلَى الأَرْضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ الْكَلْبِ إِن تَحْمِلْ عَلَيْهِ يَلْهَثْ أَوْ تَتْرُكْهُ يَلْهَث ذَّلِكَ مَثَلُ الْقَوْمِ الَّذِينَ كَذَّبُواْ بِآيَاتِنَا فَاقْصُصِ الْقَصَصَ لَعَلَّهُمْ يَتَفَكَّرُونَ*

Maksudnya;
Bandingan mereka yang cenderong mengikut hawa nafsunya dengan melakukan “pembohongan atas nama Allah”, adalah seperti anjing, yg mana tatkala Engkau menghalaunya ia pasti menghulurkan lidahnya termengah-mengah. Dan jika Engkau membiarkannya ia juga terus menghulurkan lidahnya termengah-mengah.

[ Al-‘Araf 176]

Benarlah sekali,
Kisah “penunggang agama” sebegitu telah lama dinaqalkan dalam Al-Quran untuk kita bersama jadikannya sebagai pengajaran bagi berfikir.

Insya Allah beruntunglah pula siapa atau kumpulan yg meneruskan perjuangan ini berdasarkan PRINSIP PERJUANGAN yang dibentuk dari setiap ilmju dan ‘ibrah yang dilalui itu.

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...