TERKINI :

Thursday, April 13, 2017

Sebutlah dengan lidah yang fasih wahai Tuan Guru! Jangan mempolemikkan isu tanpa fakta dan bukti.

DATO’ SERI HAJI ABDUL HADI AWANG – SEBUTLAH DENGAN LIDAH YANG FASIH

http://www.pru14.tv/wp-content/uploads/2017/04/05.14-781x445.jpg
Dato’ Seri Haji Abdul Hadi Awang (DSHAHA) dalam suatu ucapannya di Ruslia dalam sambutan sebagai wira setelah membentang usul meminda Akta355 telah membuat serangan tanpa henti kepada Parti Tindakan Demokratik (DAP) yang katanya DAP mempertikaikan tindakan partinya berunding dengan UMNO. Dalam ceramah tersebut DSHAHA melafazkan antaranya berbunyi seperti berikut

“Sedangkan dia berunding dengan Amerika… dengan negara asing pun dia berunding …dengan kedutaan asing pun dia berunding. Berunding dengan negara asing untuk mengubahkan politik Malaysia. Kita tidak sampai tahap itu..nak suruh negara asing campurtangan negara ini. Kita berunding dengan UMNO sahaja sama-sama Melayu, Islam, itu salah? Dia berunding dengan Amerika tak apa, berunding dengan negara asing tak apa."

Saya mengambil kesempatan ini untuk meminta DSHAHA dan seluruh pimpinan Parti Islam SeMalaysia supaya menyebut dengan lidah yang fasih lagi sahih siapakah yang berunding dengan Amerika untuk mengubah politik Malaysia? Sebutlah dengan lidah yang fasih siapakah yang berunding dengan kedutaan asing dan seterusnya menjemput Amerika dan negara asing ke Malaysia?

DSHAHA dengan lantang menyebut “Politik Malaysia biar orang Malaysialah yang buat perubahan. Tidak perlu jemput Amerika mari, tak perlu jemput negara asing mari.. Ini saya dedah di sini, kalau ada pemberita siar, biar orang tahu.”. Meminta pemberita siar agar orang tahu tetapi siapa yang berunding dengan Amerika dan kedutaan asing untuk mengubah politik Malaysia? Bila perundingan dan jemputan dibuat?

Sebutlah dengan lidah yang fasih wahai Tuan Guru! Jangan mempolemikkan isu tanpa fakta dan bukti. Kemukakan bukti.

Rasulullah SAW dalam suatu hadith riwayat Al-Baihaqi bersabda mafhumnya :

“Jika semua orang diberi hak (hanya) dengan dakwaan mereka (semata), nescaya banyak orang yang mendakwa harta orang lain dan darah-darah mereka. Namun, bukti wajib didatangkan oleh orang yang mendakwa, dan sumpah harus diucapkan oleh orang yang didakwa”.

Seterusnya dalam sebuah hadith lain yang diriwayatkan oleh Abu Daud, Rasulullah SAW bersabda mafhumnya :

“Sesungguhnya kalian mengadukan permasalahan/perseteruan kalian kepadaku, dan sesungguhnya aku hanyalah manuasia biasa. Dan boleh jadi salah seorang dari kamu pandai berkata-kata (berhujah) dan menjadikan aku memenangkannya dalam perkaranya disebabkan apa yang aku dengar darinya. (Namun ingatlah) barangsiapa yang aku menangkan perkaranya padahal itu merupakan hak saudarnya, maka pada hakikatnya aku sedang memutuskan untuknya bahagian dari neraka, maka janganlah sekali-kali dia mengambilnya."

Janganlah episod pil kuda diulangi. Sebagai seorang ulamak yang memegang jawatan tinggi di dunia, kemukakanlah bukti bagi setiap pertuduhan. Membuat tuduhan tanpa bukti bukan akhlak Islam. Suatu ketika dulu DSHAHA pernah berkata, dia tahu siapa calon PKR yang jual pil kuda, tetapi bila di mahkamah, dia kata tak tau pula. Dia kata dia tak rujuk pula kepada Plaintif dalam kes itu. Dulu juga DSHAHA pernah berkata, tidak ada pertemuan tertutup dengan UMNO, tetapi akhirnya dalam ucapan malam itu juga beliau akui ada perbincangan dengan UMNO. Jelas, DSHAHA pernah menipu dan pernah menyembunyikan fakta. Apa jaminan dalam isu ini DSHAHA tidak berbohong? Apa jaminan dalam isu ini DSHAHA tidak menyembunyikan fakta atau tidak menyatakan fakta yang benar?

Sebutlah Tuan Guru dengan lidah yang fasih. Siapa? Bila? Di mana? Apa perbincangannya?

ZULHAZMI BIN SHARIFF
Ahli Biro Guaman DAP Kedah
13 APRIL 2017
16 Rejab 1438

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...