TERKINI :

Tuesday, May 24, 2016

Bagaimana agaknya NAJIB akan dikenang 20 tahun akan datang

Shahbudin Husin, 


Pepatah ada mengingatkan - harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan nama.

Pepatah lain pula mengingatkan - yang penting bukan bagaimana kita bermula, tetapi di mana pengakhiran kita.

Kedua-dua pepatah ini adalah ingatan untuk kita agar sentiasa menjaga nama baik dalam kehidupan. Bila baik perbuatan kita, maka yang ditinggalkan pun tentulah nama yang baik juga.

Sebaliknya jika buruk perbuatan atau perlakuan kita, maka buruklah juga nama yang ditinggalkan.

Lebih-lebih lagi sebagai pemimpin, meninggalkan nama serta jasa yang boleh dikenang dan pengakhiran yang baik itu memang jauh lebih penting berbanding orang biasa sebagai kebanggaan kepada waris-waris yang ditinggalkan.

Tunku Abdul Rahman Putra Alhaj dikenang sebagai Bapa Kemerdekaan serta pemimpin yang banyak mengajak rakyat pelbagai kaum untuk saling bertolerasi sebagai asas penting mengisi pembebasaan negara dari penjajahan.

Beli kereta berpuluh ribu.. namun otak tak guna, akhirnya jadi "PEMBUNUH"

Sebab anda semua ambulans lewat 2 jam!

Sebab anda semua ambulans lewat 2 jam!

"PEMBUNUH!". Begitulah luah seorang pelayar laman sosial Facebook selepas ambulans didakwa sampai lewat ke lokasi sebuah kemalangan disebabkan salah guna lorong kecemasan oleh pengguna jalan raya yang lain.

Menurut pelayar berkenaan yang mendakwa berada di lokasi kejadian, selepas lorong tengah dan lorong kanan berdekatan tol Simpang Ampat tertutup akibat kemalangan, orang ramai bertindak menggunakan lorong kecemasan.

"Tinggal satu lorong. Dan bila jadi macam ni, pembunuh-pembunuh ni buat apa yang diorang selalu buat, gunakan lorong kecemasan," kata pelayar tersebut.

Menurutnya, selain menggunakan lorong kecemasan, 'pembunuh-pembunuh' memperlahankan kenderaan berdekatan lokasi kemalangan untuk mengambil gambar.

"Korang nak ambil gambar bukti jenayah korang ke apa?

Najib gagal teruskan saman tanpa perbicaraan penuh

Najib Tun Razak

KUALA LUMPUR - Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur menolak permohonan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak untuk penyelesaian saman beliau terhadap Harakah dan Harakahdaily berhubung 1Malaysia Development Berhad (1MDB) hanya dari segi undang-undang tanpa melalui perbicaraan penuh.

Peguam, Datuk Hafarizam Harun memaklumkan perkara itu kepada media selepas prosiding di dalam kamar Hakim,Datuk Hue Siew Kheng sebentar tadi.

Menurutnya, permohonan yang difailkan anak guamnya ditolak dengan kos RM3,000.

Beliau berkata, alasan permohonan ditolak adalah berdasarkan keputusan terdahulu dalam permohonan interlokutori Najib bahawa kes itu hanya boleh dibicarakan.

Pada 18 Mac 2015, Najib memfailkan saman terhadap Pengarah Urusan Harakah, Dr Rosli Yaakop dan Ketua Editor Harakahdaily, Taufek Yahya kerana menerbitkan artikel yang didakwa memfitnah mengenai 1MDB yang ditulis oleh Rosli pada 19 Februari tahun lepas.

Dalam pernyataan tuntutannya, Najib berkata, artikel itu menggambarkan yang beliau telah menyalahgunakan dana 1MDB dan penerbitan artikel itu berniat untuk mencemarkan reputasi beliau.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...