TERKINI :

Tuesday, December 20, 2016

Wanita dakwa temui 20 barangan milik mangsa MH370

PERTH - AUSTRALIA. Kasut, beg tangan, dompet, topi dan selipar bewarna coklat dan itu antara 20 barangan yang dipercayai datang dari pesawat MH370 yang hilang.

Kesemua barangan itu berada di kediaman Sheryl Keen di Perth, barat Australia.

Sheryl, 52, yang bekerja dengan penyiasat amatur MH370, Baline Gibson yang menyiasat sebarang petunjuk yang boleh membawa penemuan pesawat Malaysia Airlines yang hilang pada Mac 2014.

Penemuan penting barangan adalah selipar yang sama dengan apa yang dipakai salah seorang wanita yang dirakam melalui CCTV di Lapangan Terbang Kuala Lumpur.

Selipar yang disifatkan sebagai 'cinderella' itu menjadikan Sheryl yakin ia dalah datang dari bangkai pesawat malang itu.

"Dari mana lagi ia datang?

"Kami melihat sejumlah besar barangan peribadi yang ditemui adalah dalam keadaan yang sama dan semuanya ditemui di sepanjang pantai Riake di Madagascar.

"Dan kawasan tersebut menurut pakar yang merupakan lokasi berkemungkinan untuk mencari barangan pesawat itu," katanya dipetik Mail Online.

Sheryl berkata, daripada semua penemuan setakat ini, salah satu yang membuatkannya teruja adalah selipar coklat berkenaan.

"Wanita dalam gambar memakai selipar dengan stokin putih," katanya.

Setelah kehilangan suami iaitu seorang juruterbang pertanian yang maut dalam nahas kapal terbang pada tahun 2009, Sheryl mengasaskan Air Crash Support Group Australia (ASGA) dalam usaha untuk menyokong keluarga yang kehilangan orang tersayang dalam bencana.

"Ketika MH370 hilang banyak kumpulan dalam talian telah diwujudkan.

'Saya menyertai kumpulan bersama-sama dengan Blaine dan kami bercakap tentang apa yang kami berdua lakukan.

"Blaine datang ke Australia dan dia keluar untuk mencari barang dan ada yang diserahkan kepada pihak berkuasa Madagascar dengan harapan ada rakyat Malaysia datang dan mengambilnya, namun tiada siapa yang berbuat demikian," katanya lagi.

Mengambil semula barangan daripada pihak berkuasa Madagascar, kumpulan ASGA merancang untuk menyerahkan kepada Polis Persekutuan Australia.

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...