TERKINI :

Sunday, October 9, 2016

Terima kasih teruna sunti berbaju merah

Dzulfikri beria-ia benar mahu memasukkan topeng gas ke beg galasnya untuk ke Kuala Lumpur tetapi rakannya - Amir - menghalang.

Selain menganggap ia reaksi agak keterlaluan, membawa topeng gas dalam beg galas menaiki bas ekspres dari Perak ke Kuala Lumpur akan mudah menarik perhatian pihak yang tidak diperlukan.

Mereka kakitangan awam yang bertugas di utara semenanjung tapi selalu 'dekat' dengan pergolakan semasa di Kuala Lumpur.

Dari media massa Dzulfikri dan Amir - sama seperti jutaan lagi rakyat Malaysia - mendapat tahu bahawa Polis Diraja Malaysia sudah menggerakkan anggotanya ke tempat-tempat strategik.

Di persimpangan Jalan Kuang - Jalan Kuala Selangor, misalnya, ada sekatan jalan raya. Di Plaza Tol Jalan Duta ada pemeriksaan kenderaan.

Hal sama berlaku di beberapa jalan masuk utama ke Kuala Lumpur.

PDRM merancang, para penunjuk perasaan juga merancang. Perancangan terbaiklah yang akan 'menang'.

Justeru Amir dan Dzulfikri berasa perlu untuk mereka turun bersama-sama orang ramai menghantar mesej kepada pihak yang berkenaan bahawa proses pilihan raya negara ini perlukan reformasi.

Mahu bantah arahan

Mereka mengatur strategi. Mula berkira-kira mencari bilik penginapan sementara di Brickfields dan menghubungi rakan-rakan lain di Kuala Lumpur untuk menyelaraskan tindakan.

Masa dan tempat pertemuan untuk bergerak bersama-sama ke Stadium Merdeka disepakati. Mereka mahu ke stadium bersejarah itu ketika mengetahui ada ia tidak dibenarkan.

Ia adalah satu bentuk penentangan ke atas penguasaan pihak berkuasa.

Seperti orang lain, mereka mahu menegaskan keadaan semasa politik negara mesti diubah ke arah lebih baik. Dan salah satu caranya ialah dengan membantah arahan yang dibuat kerajaan itulah.

Dalam keadaan begitulah BERSIH 2.0 berlangsung dengan tegang dan panas. Entah berapa banyak kanister pemedih mata dilepaskan pada 9 Julai 2011 itu.

Ia melakar sejarah tersendiri. Selain kesakitan dan kepenatan, BERSIH 2.0 itu juga memaksa kerajaan mengambil langkah sewajarnya bagi memenuhi desakan rakyat.

Memanglah tidak semua desakan itu diterima. Malah ada beberapa tuntutan itu dipenuhi tetapi kemudian menjadi lelucon yang epik. Penggunaan dakwat kekal semasa mengundi, misalnya.

Demonstrasi selepas BERSIH 2.0 adalah demonstrasi yang - secara relatif - hambar. PDRM memang bersikap keras terhadap tunjuk perasaan namun kekerasan itu tidak sama lagi seperti 2011.

Ia adalah sikap yang sepatutnya diambil oleh polis sejak awal lagi. Bersikeras dengan sentimen popular semasa rakyat biasanya akan membawa kesan yang songsang. Ia adalah persoalan psikologi.

Tak nampak bayang lagi

Kemudian PDRM lebih lunak. Lalu ada pula Akta Perhimpunan Aman 2011 yang diluluskan Dewan Rakyat pada 24 November tahun berkenaan.

Selepas itu demonstrasi di tengah Kuala Lumpur adalah "membosankan" bagi kebanyakan orang.

Tiada lagi gas pemedih mata, aksi berlarian di lorong-lorong belakang bangunan di Jalan Tuanku Abdul Rahman kerana dikejar polis menjadi nostalgia yang mahal.


Amir dan Dzulfikri tidak lagi nampak bayang mereka di hari demonstrasi diadakan.

Dalam mood begitulah BERSIH 5 dirancang dan dipromosi. Dan dalam suasana begitu juga kumpulan baju merah tampil dengan bermacam provokasi melampau.

Soal mereka mendapat upah, menutup muka kerana enggan dikenali (malu, mungkin?) dan melarikan diri selepas membuat tendangan terbang adalah isu yang lain.

Isu utama sekarang ialah kerajinan kumpulan baju merah membuat kemunculan dengan pelbagai aksi yang menarik perhatian.

Menggunakan telur sebagai 'senjata' - misalnya - mungkin adalah simbolik kepada kegigihan untuk mempertahankan ideologi politik mereka di negara ini.

Ia ditambah lagi dengan aksi Datuk Seri Jamal Md Yunos mengepam notis saman Maria Chin Abdullah ke lubang tandas baru-baru ini.

Ia cuma dua daripada contoh yang diperlukan pertubuhan BERSIH untuk mengajak orang turun beramai-ramai ke Kuala Lumpur pada 19 November nanti.

Senjata ampuh gagalkan BERSIH

Ketika polis semakin berhemah dan menunjukkan tahap profesionalisme lebih tinggi, baju merah adalah apa yang sangat diperlukan BERSIH.

Kini adalah zaman yang sama sekali berbeza. Hari ini dan esok saja sudah dibezakan dengan jurang besar oleh pelbagai perkembangan maklumat dan teknologi semasa.

Namun kumpulan baju merah nampaknya masih belum memahami realiti itu dari segi perang saraf dan psikologi. Sifir mereka adalah tepat jika ia digunakan pada zaman Tun Hussein Onn.

Hari ini kita semua boleh melihat bagaimana - misalnya - suatu penipuan dapat dibongkar dengan mudah melalui kemudahan atas talian. Dan suatu penipuan itu dibongkar kepalsuannya bukan sekali, malah setiap hari.

Kumpulan baju merah masih menganggap perbuatan mengugut dan menakut-nakutkan lawan adalah senjata ampuh untuk menggagalkan BERSIH 5.

Justeru mereka kita lihat seolah-olah teruna sunti yang baru keluar dari kampung masing-masing dengan semangat membara di dada untuk berperang menentang skandal kewangan atas talian menggunakan keris dan lembing.

Rakyat - yang kini dilengkapi pelbagai maklumat dan pemikiran semasa - melihat serta menilai sendiri apa yang berlaku itu dengan sewajarnya.

Tiada siapa dapat menyanggah bahawa "pengetahuan adalah kuasa". Baju merah mungkin tidak menyedari "kuasa" itu sudah tersebar merata-rata secara pantas.

BERSIH tidak perlu bersusah-payah memberi penjelasan mengapa BERSIH 5 perlu dihadiri ramai kerana baju merah sudah melakukan kempen berkenaan dengan jayanya.

BERSIH boleh terus menumpukan gerak kerja dengan menggerakkan konvoi mingguan seperti dijadualkan lebih awal. Bahkan pada 9 November nanti BERSIH wajib berterima kasih kepada baju merah atas segala bantuan dan sokongan yang mereka berikan untuk menyempurnakan perhimpunan di tengah Kuala Lumpur.

Pada hari itu mungkin kita akan melihat ramai susuk Amir dan Dzulfikri di ibu negara. Bukan satu atau dua, malah mungkin ribuan Amir dan Dzulfikri yang datang dari segenap penjuru negara.

Al-Abror Mohd Yusuf
malaysiakini

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...