TERKINI :

Thursday, October 13, 2016

Bagaimanakah sifat ULAMA PEWARIS NABI yang sebenar...

Pada zaman Nabi, ada seorang pengemis tua yang buta berbangsa Yahudi di sudut pasar Madinah Al-Munawarah, Setiap hari apabila ada orang yang menghampirinya, dia sering berkata, “Wahai saudaraku jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, pembohong, tukang sihir, apabila kamu mendekatinya kamu akan dipengaruhinya.”

Walaupun begitu, Rasulullah S.A.W mendatanginya setiap hari dengan membawa makanan dan tanpa berkata sepatah perkataan pun, Baginda Rasulullah S.A.W menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis itu. Perkara ini Baginda ulangi sehinggalah menjelang kewafatan baginda. Setelah kewafatan Nabi Muhammad S.A.W, tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu.

Suatu hari Abu Bakar, Radi-Allahu anhu as-Siddiq berkunjung ke rumah anaknya Aisyah Radi-Allahu anha. Beliau bertanya kepada anaknya, “Wahai anakku, adakah sunnah kekasihku yang belum aku kerjakan?”

Aisyah Radi-Allahu anha menjawab pertanyaan ayahandanya, “Wahai ayah, engkau adalah seorang ahli sunnah, hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayah lakukan kecuali satu sunnah saja.”

“Apakah itu wahai anakku?”Tanya Abu Bakar Radi-Allahu anhu.
“Setiap pagi Rasulullah Sallallahu’alaihi wasallam selalu pergi ke hujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi yang buta yang berada di sana.” Jawab Aisyah Radi-Allahu anha.

Keesokan harinya, Abu Bakar Radi-Allahu anhu membawakan makanan dan menemui pengemis Yahudi buta tersebut.

Sampai sahaja di hadapan pengemis itu, Abu Bakar Radi-Allahu anhu terus memberikan makanan. Ketika Abu Bakar Radi-Allahu anhu mulai menyuapinya, pengemis itu mengherdik sambil berteriak, “Siapakah engkau?”

Abu Bakar Radi-Allahu anhu menjawab, “Aku adalah orang yang setiap hari datang dan memberi kamu makan..” Abu Bakar Radi-Allahu anhu meyakinkan bahawa beliau adalah orang yang setiap hari memberikan ia makanan. Akan tetapi pengemis Yahudi buta itu tidak percaya kerana orang yang selalu memberinya makanan jauh lebih lembut dan lebih sabar dalam menyuapinya.

“Bukan! Engkau bukan orang yang biasa setiap hari memberiku makan..!” Kata si pengemis buta itu. Apabila dia datang ke sini, aku tidak pernah kesusahan memegang makananku dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut dengan mulutnya setelah itu dia berikan padaku dengan mulutnya sendiri,” tambah pengemis itu menyambung kata.

Abu Bakar r.a. tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, "aku memang bukan orang yang biasa datang pada mu, aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada lagi."

"Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW."

Setelah pengemis itu mendengar cerita Abu Bakar r.a. ia pun menangis dan kemudian berkata, "benarkah demikian?, selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia." Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat dihadapan Abu Bakar r.a.

*********************************************************************************

DAKWAH BIL HIKMAH

Untuk mendakwa seseorang itu sebagai Ulama' Pewaris Nabi dan penyambung rantai-rantai perjuangan Islam, beliau seharusnya mempunyai kualiti dan memegang erat sunnah dan akhlak nabi yang kita sayangi. Hebatnya dakwah Nabi Muhammad Sallallahu’alaihi wasallam sehingga berjaya membuat orang tertarik dengan Islam dengan hanya melakukan perbuatan sahaja.

Kualiti ini dapat dilihat pada Allayarham Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz Nik Mat. Ketika Pakatan Rakyat sedang bergolak dengan isu 'Kalimah Allah' dan kenyataan-kenyataan panas mendiang Karpal Singh, Tok Guru Nik Abd Aziz Nik Mat muncul di rumah Karpal Singh untuk menyambut hari lahir Karpal Singh yang ke-82.

Siapa yang tidak kenal Karpal Singh? Penentang hudud dan Islam, amat keras dalam kenyataan-kenyataan beliau terhadap perlaksanaan Islam di negara ini. Orang menggelarkan beliau 'The Tiger of Jelutong'. Pasti kita tidak lupa kata-kata beliau "Mahu bentuk negara Islam? Langkah mayat saya dulu."

Kerasnya Karpal Singh tiada siapa yang sangkal, namun Tok Guru Nik Abd Aziz Nik Mat tokoh yang kita cintai hadir dengan senyuman meraikan hari lahir si penentang Islam. Persis seperti akhlaknya nabi Muhammad S.A.W yang membalas cacian, hinaan dan makian dengan suapan lembut dan layanan mesra pada Yahudi tua yang buta seperti dalam kisah di atas.

Masihkah kita ingat ketika Tok Guru Nik Abd Aziz Nik Mat meniggalkan kita? Orang bukan Islam turut bersedih dan melahirkan rasa rindu mereka kepada Tok Guru. Sunnah dan akhlak baginda jika diamalkan oleh seorang pemimpin, maka pemimpin itu akan menzahirkan rasa cinta dan minat kepada orang bukan Islam kepada agama ini. Kerana Islam itu sememangnya indah.

Itulah contoh kualiti dan sifat Ulama' yang layak kita gelar sebagai 'Ulama' pewaris nabi'. Adapun Ulama' yang berkata-kata kesat, melabel, menuduh tanpa sebarang asas, merendah-rendahkan orang lain sama sekali jauh dari kategori Ulama' Pewaris Nabi. Malah Ulama' seperti ini hanya menjadi fitnah terhadap Islam kerana menggambarkan Islam jauh dari keindahan Islam yang sebenar.

Dengan kualiti yang ada pada Tok Guru Nik Abd Aziz Nik Mat, Pakatan Rakyat mampu bertahan dan menggoncangkan UMNO/BN. Tapi sayang, semuanya lebur sekelip mata selepas beliau meninggalkan kita. Ada yang kata, DAP dulu tidak sama dan tidak sebiadap sekarang. Kalau begitu berikan aku satu nama pemimpin DAP yang lebih biadap dari Karpal Singh.

#UlamaPewarisNabi
#NilailahGunaAkal
#JanganNilaiDenganNafsuDanTaksub

SUMBER : FB Rizal Belon

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...