TERKINI :

Saturday, September 17, 2016

Antara solat Dhuha yang SUNAT dan Amanah kerja yang WAJIB

MENIPU SISTER BUKAN ISLAM

Ketika menunggu no giliran dipanggil di satu pejabat,saya lihat  dikaunter tempat saya menunggu tiada pegawai,lalu saya bertanya kaunter penyambut pelanggan.Kata pegawai disitu,"Encik tunggu sekejap,dia pi solat dhuha kot."Saya tak membalas,tetapi dlm menunggu pegawai tersebut,saya teringat beberapa perkara yg teringin saya kongsi dg anda untuk memikirkan

Perlu diketahui bahwa hukum asal solat sunnah adalah di rumah. Hal ini berdasarkan sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

أَفْضَلُ صَلاَةِ المَرْءِ فِي بَيْتِهِ إِلاَّ المَكْتُوْبَة
”Sebaik-baik solat seseorang adalah di rumahnya kecuali shalat wajib.”  (HR. Bukhari dan Muslim)

Memang solat dhuha besar ganjarannya tetapi tarafnya tetap sunat,tidak dapat mengatasi yg wajib.Bila kita berada dirumah, rebutlah untuk bersolat sunat dhuha.Bila kira memilih untuk bekerja dg pihak lain, kerajaan atau swasta, bermakna kita telah mengikat janji dg pihak itu, hukumnya wajib tunai sepenuhnya, maka sebesar mana kerja sunat waktu itu tidak boleh mengatasi ananah dan janji yg diikat. Mungkin sebab itulah nabi menyebut solat sunat itu sebaiknya dirumah sendiri.

Fatwa Al Lajnah Ad Da-imah lil Buhut ‘Ilmiyyah wal Ifta’ no. 19285, 23/423 yg dipengerusikan oleh Syeikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdillah bin Baz menyebut,

"Tidak selayaknya bagi seorang pegawai melalaikan pekerjaan dari tugas yg diamanahkan yang hukumnya lebih wajib dari sekedar melaksanakan solat sunnah. Solat Dhuha sudah diketahui adalah solat sunnah. Oleh yg demikian, hendaklah seorang pegawai tidak meninggalkan pekerjaan yang jelas lebih wajib dengan alasan ingin melaksanakan amalan sunnah. Mungkin pegawai tersebut boleh melaksanakan solat Dhuha di rumahnya atau sebelum masuk waktu bertugas, iaitu setelah matahari setinggi tombak. Waktunya kira-kira 15 minit setelah matahari terbit.” Demikian Fatwa Al Lajnah Ad Da-imah no. 19285.[20]

Fikirkan hal ini,antara wajib patuh pada amanah tugas dg hanya satu amalan sunat.Mungkin jika ada waktu rehat yg rasmi,yg dibenarkan, gunakanlah utk solat sunat kerana waktu rehat itu hak kita.

Atau jika nak juga solat sunat,anda perlu minta izin pegawai diatas anda, utk mengharuskannya. Ini bukan soal "alaaah! Dua tiga minit saja."Ini soal antara wajib dan sunat, walau seminit diambil untuk kepentingan diri dari tugas,ia tetap tidak amanah dan mencemar rezeki.

Sehubungan ini juga, saya pernah ditanya oleh seorang sister bukan Islam disatu hospital,berapa lama waktu yg diambil untuk solat kerana misinya yg pergi bersolat agak lama.Imi satu hal, menjadikan alasan solat untuk curi tulang,dan memburukkan agama.

Lebih teruk bila sister itu bertanya bolehkan seorang perempuan yg haid bersolat sebab dia berkata ada misinya yg belum kahwin,minta pergi solat sepanjang bulan,tak ada cuti.

Katanya,"Cikgu, bukankah orang perempuan Islam ada cuti dari semayang dalam satu bulan bila period?". Ini satu lagi dosa mengguna agama untuk diri sendiri, yg ditipu orang bukan Islam, yg jadi mangsa, agama Islamnya, tetapi ingat Allah tentu melihat dg kemurkaannya.

Janganlah guna agama untuk kepentingan diri, walaupun buat perkara sunat dg meninggalkan yg wajib,bersolat sunat ketika tugas. Jangan jdkan agama sebagai alasan utk kepentingan diri,pergi solat untuk curi rehat,tak boleh solat, memberi alasan pergi bersolat, mencuri waktu kerja untuk baca quran hingga ada tugas ditangguh dsbnya.

Saya tahu banyak orang akan cerita alasannya, akan komen gitu gini, tanya saya itu ini utk mengharuskan tindakannya. Cukuplah berpegang dg yg sunat sekali-kali tidak dapat mengatasi yg wajib.

Hanya  perkara darurat seperti berak kencing dan tidak sihat yg boleh membuka sedikit jalan keluar atau mintalah izin dari orang yg diatas dan amanahlah,namun jika anda membuat orang lain tertunggu,lebih baik tinggalkan yg sunat.

Wallahu a'lam

Copy paste fb abdghaniharon

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...