TERKINI :

Thursday, August 25, 2016

Antara Agamawan vs Agamawan, Antara Wahabi vs Aswaja..!!

AGAMAWAN VS AGAMAWAN

Oleh: Dr Tanaka Mustafa

1) Melihat kepada perkembangan Wahabi vs Aswaja, saya dapat simpulkan bahawa 'geng wahabi' semakin berani menunjukkan belang mereka secara terbuka, manakala 'geng Aswaja' pula kerap menunjukkan ketidakmatangan dalam isu yang dibangkitkan mereka sendiri.

2) Sesiapa yang pro-Aswaja, pasti sudah ada mental-block terhadap apa sahaja yang datang daripada geng wahabi. Hatta hujah pelik-pelik Presiden Aswaja pun masih diangguk-angguk walaupun remaja sekolah pun boleh tersengih dengan hujahannya.

3) Sesiapa yang pro-Wahabi pula, pasti memandang sinis terhadap apa sahaja yang datang dari geng Aswaja. Hatta pemakaian rida' pun dipandang sinis dan diperolok-olok. Kalau ada apa-apa yang boleh mereka troll Aswaja, berminggu-minggu replay troll. Terbaru adalah troll thesis.

4) Saya berpandangan kedua-dua blok ini perlu menghentikan amalan memecahbelahkan umat. Jadilah kumpulan yang mendamaikan umat. Golongan yang mendamaikan umat yang bertelagah disukai oleh Allah dan Rasul. Tak kira yang mendamaikan itu wahabi atau Aswaja.

5) Jika Aswaja mendamaikan umat, tidak mencari perbalahan, maka Aswaja dikasihi Allah dan Rasul. Begitu juga Wahabi, jika Wahabi berusaha mendamaikan umat, maka Wahabi juga dikasihi Allah dan Rasul.

6) Polemik merepek ini semakin rancak sejak akhir-akhir ini. Ketahuilah, walaupun ramai yang berdiri teguh di belakang Aswaja,  tidak bermakna Wahabi itu sedikit. Saban hari program Wahabi mendapat sambutan golongan yang profesional, skeptikal dan logikal.

7) Jika Aswaja dan Presidennya masih menggunakan method menyerang umpama singa, saya yakin orang awam akan menyokong wahabi. Yang tinggal hanya golongan taksub dengan Aswaja sahaja. Saya tidak membuat kenyataan tanpa asas, bahkan saya mengendur sedikit berbicara bab politik untuk melihat sejauhmana isu Wahabi vs Aswaja inisedang berlaku.

8 ) Aswaja tidak memandang dari posisi bird view untuk melihat secara keseluruhan. Hanya menyinga dalam kelompok Aswaja dan memandang dari dalam kelompok. Anda tidak akan dapat melihat isu dengan lebih jauh melainkan terbatas kepada sentimen ujub dengan kekuatan sendiri. Jika anda keluar dan melihat dengan cara lebih luas, anda pasti yakin yang anda perlu mengubah strategi.

9) Ubah strategi? Strategi apa? Ubah cara berfikir. Cara berfikir sangat penting dan sememangnya sukar diubah. Ia memerlukan latihan. Contohnya, anda merigidkan pemikiran anda ke atas tuduhan bahawa Ibnu Taimiyah punca terrorisme.

10) Sampai ke sudah anda tidak akan menjumpai pendapat yang baik Ibnu Taimiyah, Segala hujah yang anda cari akan beroreintasikan Ibnu taimyah membawa keganasan. Walhal jika anda ubah cara berfikir, kaji dahulu pendapat yang anda kata ganas itu dari sudut waqi' semasa pendapat itu ditulis, bagaimana keadaannya, atau apa maksud sebenar dan sebagainya.

11) Apa bagusnya anda mencari pendapat-pendapat orang yang tidak sebulu dengannya yang mengkafirkannya? Jika mahu tahu hal seseorang, tanyalah orang-orang yang rapat dengannya, sahabat-sahabatnya, bukan mencari dalil dari musuhnya.

12) Jika saya mahu tahu peribadi TGNA, saya akan tanya orang PAS, bukan tanya orang MCA. Jika mahu kenal Husam Musa, saya akan tanya Ust Che Ibrahim, bukan tanya Ust Mokhtar Senik. Jika saya mahu tahu hal Ust Nasharuddin Mat Isa, saya akan tanya Ust Nik Abduh, bukan tanya Khalid Samad.

13) Begitulah halnya Ibnu Taimiyah. carilah pendapat yang menyokong beliau dan tulisan murid-murid beliau mengenainya untuk anda kenal seseorang. Anda akan kenal antara sahabat yang baik dan pengikut yang taksub dalam kalangan mereka.

14) Wahabi pula secara moralnya sudah memenangi hati orang awam dalam banyak siri isu-isu yang berbangkit. Aswaja takkan mahu mengakui, ataupun Aswaja memang tak tahu hal ini kerana ujub dengan kekuatan sendiri.

15) Saya tidak ambil pot mengenai perbahasan antara Wahabi dan Aswaja, kerana ia tidak berkesudahan. Yang saya ambil pot adalah sikap dalam berbeza pendapat. Kedua-duanya sama sahaja, tidak beradab. Saya membuat general conclusion, bukan bermaksud semua orang begitu. tetapi majoritinya, kedua-dua belah pihak mempunyai spesies yang kurang beradab yang ramai.

16) Sindir menyindir secara terbuka, disambut dengan gelak ketawa dan merendah-rendahkan orang yang disindir dalam forum ataupun seminar, adalah level tidak beradab yang dirasakan OK, walhal itu adalah tidak beradap. Lebih-lebih lagi memaki dan menistai orang secara terbuka.

17) Ingatlah wahai Wahabi dan Aswaja. Walaupun kedua-dua pihak anda rasa bagus masing-masing, anda adalah golongan agamawan secara am difahami oleh orang awam, muslim dan bukan muslim. Lebih-lebih lagi non-Muslim tidak memandang Wahabi vs Aswaja, tetapi Agamawan vs Agamawan. Muslim vs Muslim.

18) Tak nampak lagi kah?

Sekian

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...