TERKINI :

Friday, January 1, 2016

Katakan tidak kepada AGAMAWAN ASAL BUNYI

AGAMAWAN 'ASAL BUNYI'
(Ulasan 'kuliah' Ustaz Masjid An Najah, Padang Serai).

Sejak 3 hari yang lalu, ruang maya diviralkan dengan 'kuliah' (kalaupun boleh dinamakan kuliah atau mungkin sekadar berhimpun mendengar labun antara maghrib dan isyak) yang disampaikan oleh seorang Ustaz (saya tak dapat mengenali nama Ustaz tersebut, lalu saya nisbahkan Ustaz Masjid An Najah, Padang Serai - kerana kuliah itu disampaikan di Masjid tersebut -), saya mendengar kuliah tersebut beberapa kali, kesimpulan saya 'inilah AGAMAWAN ASAL BUNYI', iaitulah sekelompok agamawan yang 'tanpa usul periksa' dan 'kerja rumah', mereka hanya seronok menghentam musuh (dalam konteks kuliah ini adalah AMANAH - atau disebut sebagai PAN - dan DAP), 'ASAL jumpa bahan' mereka terus 'tutoh' tanpa kaji tentang keaslian 'bahan' tersebut mahupun rujukannya.

Dalam 'kuliah' tersebut, ada beberapa kesalahan yang cukup nyata; cukup kalau kita teliti 4 kesilapan besar, yang pasti akan kita simpulkan banyakannya AGAMAWAN ASAL BUNYI dalam medan dakwah kita sekarang ini.

ISU ASAS
Ustaz tersebut merujuk kepada sebuah 'hadith' dengan tidak membaca matannya (hanya baca terjemahan), tanpa menyebut sanad, bahkan tanpa menyebut RAWInya, dan disebut bahawa ia bersandarkan kepada sebuah kitab..... perhatikan kesalahan yang berlaku :

1. Beliau menyebut nama kitab sebagai ناصح العباد (yang membawa maksud PENASIHAT HAMBA HAMBA), apabila diteliti nama kitab yang dirujuk sebenarnya adalah نصائح العباد (yang membawa erti NASIHAT NASIHAT UNTUK PARA HAMBA), sebuah hasil karya dalam bahasa Indonesia. (Berkaitan buku ini TIADA kepentingan di sini untuk di bahaskan). Dalam hal ini, membuktikan betapa beliau tidak teliti (atau mungkin TIDAK berupaya untuk memahami kaedah bahasa Arab yang berkaitan dengan tajuk dan istilah tertentu).

2. 'Hadith' tersebut  hanya ditemui riwayatnya dalam kitab بحار الأنوار (sebuah rujukan mazhab syiah), apakah Ustaz tersebut ingin mengajak para pendengar supaya mengikut mazhab syiah atau sudah mula toleran antara mazhab atau sememangnya 'tak tahu pun' ASAL 'hadith' itu dari mana?.

3. Apabila 'hadith' (kalau diterima sebagai sohih) menyebut tentang ULAMA' dan FUQAHA, maka yang dirujuk sebagai ULAMA dan FUQAHA oleh Ustaz tersebut adalah Ulama Pas, benarkah cara 'berdalil' seumpama itu. Apakah yang dirujuk dalam semua hadith berkaitan ulama adalah Ulama Pas? Dan adakah semua Ulama Pas sebenarnya Ulama atau ada sebahagian mereka hanya para penyamar ulama?.

4. Ustaz tersebut juga menyimpulkan 'Allah hanya akan tolong apabila ada berkat' dan umur mana mana parti hanya boleh panjang apabila ada 'berkat', betulkah dakwaan ini? Apakah semua pihak yang diberikan 'kemenangan' oleh Allah maka secara automatik mereka sebenarnya adalah golongan yang diBERKATI. Perkara yang asas macam barakah pun tak boleh difahami oleh Ustaz tersebut, maka sudah tentu syarahan yang lebih lanjut, amat amat bertentangan dengan asas kefahaman Islam.

Kepada Dewan Ulama Pas

Telitilah gejala Agamawan ASAL Bunyi ini kerana nama baik ISLAM akan tercalar (bukan hanya nama baik PAS, kalau nama pas sahaja saya pun tak kisah).

Katakan tidak kepada AGAMAWAN ASAL BUNYI

Ridzwan Abu Bakar
Pengarah Media & Komunikasi
AMANAH Kedah

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...