TERKINI :

Friday, April 10, 2015

Cukuplah....Rakyat dah tak mampu lagi nak menaja kemewahan anda..!!

PEMIMPIN KOS TINGGI


Mata masih tidak boleh lelap lagi di perantauan. Petang tadi mengantuk sangat dan tidak sabar untuk sampai ke bilik hotel semula untuk tidur. Namun, menunggu dan menonton penjelasan PM dalam slot khas ISU SEMASA BERSAMA PM membuat mata mengantuk menjadi terus tidak boleh lelap. Bukannya hilang mengantuk penyebab tidak boleh tidur tetapi perasaan yang ngeri sehingga takut dibawa masuk dalam mimpi. Lalu, saya coretkan sedikit pemikiran alang-alang PM telah berkali-kali katakan malam ini yang beliau mendengar kritikan.

Penjelasan tentang 1MDB agak generik walaupun pengalihan pandangan untuk dirujuk kes itu kepada audit negara yang juga di bawah kepimpinan beliau. Saya faham perasaan itu. Seperti saya katakan kepada haters saya, jika mahu tahu perkara sebenar sila tanya staff saya (berani ke staff nak cakap yang buruk-buruk?).

Memang sukar menjadi pemimpin yang lahir di atas dulang emas. Mendapat segala kemudahan sebagai anak Perdana Menteri untuk mendapatkan segala yang terbaik tanpa perlu susah payah membuatkan PM kurang sensitif akan nasib rakyat bawahan.

Jika ingat semula semasa kita perjuangkan kemerdekaan dahulu, bukan setakat GST, gelang-gelang pusaka juga dilurut dari lengan untuk dijadikan tambang rundingan kemerdekaan di London. Bukan rakyat mahu berkira, tetapi rakyat sakit hati. Jiwa raga jadi kacau seperti tonto yang hari-hari tengok kereta bakal ditarik lalu lalang depan rumah, nak ditarik belum cukup tempoh lagi sehari dua.

Saya dahulu membesar sebagai anak Felda yang telah melalui segala sistem. Sistem saham, sistem block dan sistem individu semuanya dah rasa. Dah rasa juga hujung paysheet gaji tinggal RM0.50 (Lima Puloh Sen Sahaja). Hidup yang susah mendesak untuk kami peneroka mencipta peluang survival. Saya sendiri dapat belanja sekolah 20 sen sehari termasuk sekolah agama. 20 sen pada tahun 1985 masih tetap kecil. Cuma boleh beli 1 air dan 1 kuih. Itupun bila gaji tunai tinggal sedikit, 20 sen itupun selalu miss.

Saya tak pernah marah mahupun ada rasa tidak puas hati kepada ayah dan emak saya kerana saya tahu mereka juga sedang ikat perut. Sahabat nabi semasa menggali parit khandak juga tidak komplen menahan kelaparan sehingga mengikat batu di atas perut kerana pemimpinnya Nabi Muhammad SAW lagi lama mengikat perut.

Berbeza pada hari ini apabila rakyat diasak dan dipaksa telan semuanya tanpa pilihan serta disaran untuk tukar gaya hidup yang sudah sedia melarat tetapi pemimpinnya masih gah dan agung malah sombong dengan segala kemewahan. Saya rasa janggal mahu gunakan perkataan "sombong" itu namun itulah hakikatnya bagaimana seperti tiada kesan langsung dengan desakan rakyat yang kepanasan hatinya ini sedang perbelanjaan kerajaan yang mewah-mewah masih tetap terus berjalan seperti tiada apa-apa yang berlaku. Pengubahsuaian interior pesawat dan pembelian pesawat kerajaan yang baru, perkahwinan ala-kebun bunga dan macam-macam lagi pemborosan yang berlaku.

Saya bukan pandai sangat nak mengajar, tetapi menghargai nilai harta yang dicari dengan susah payah sepatutnya buat kita jadi semakin bijak. Maka setiap perbelanjaan akan dipastikan bercambah dan datang kembali. Kami berdikit-dikit untuk beli bas bagi anak-anak Warga Prihatin ke sekolah dan lawatan sebelum ini. Pada waktu tiada lawatan, kami merasa bersalah jika dibiarkan sahaja termenung bas-bas itu di tempat letak kereta. Maka, bas-bas itu kami sewakan kepada pihak ketiga pula.

Belanja pentadbiran kami pun ikut kemampuan dan sentiasa beringat dan berprinsip, biar lambat sedikit dari hutang keliling pinggang. Atas dasar itu juga, kami sentiasa dalam keadaan surplus dan tidak defisit.

Sepanjang umur saya hidup, tidak ada pemimpin yang paling dikecam selain dari yang ada hari ini. Katanya, ia datang dari kesan keberadaannya media sosial. Mudah sahaja mainnya media sosial ini, bagaimana viralnya orang berkongsikan yang buruk, begitu juga jika ada yang baik-baik. Cuma masalahnya hari ini, yang baik itu terlalu sedikit untuk menjadi lebih kuat suaranya berbanding yang buruk-buruk.

Kitapun faham dan kita juga tidak jangkakan PM tukar gayahidup dengan bermotorsikal kapcai ke hilir dan hulu tetapi biarlah dalam keadaan yang patut-patut sahaja. Maafkan saya PM, perbelanjaan buat masa ini sekalipun selepas pemakluman dan penjelasan sebentar tadi. Berbelanjalah dari apa yang ada di tangan bukan apa yang ada dalam angan-angan.

Datuk Seri PM, cukuplah dengan apa yang telah berlaku. Hamba rakyat sudah semakin tertekan dan tidak mampu untuk membiayai segala pembaziran itu dan pembaziran yang sedang dirancang. Rakyat dah tak mampu lagi nak menaja kemewahan

SAIFUL NANG

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...