TERKINI :

Monday, December 1, 2014

Bangang: Kepimpinan Najib sudah sampai tahap terendah

KUALA LUMPUR: Perkataan 'bangang' yang disebutkan oleh Datuk Seri Najib Razak pada Perhimpunan Agung Umno, Sabtu lalu meletakkan kepimpinannya sudah sampai ke tahap terendah.

"Tandanya beliau sanggup menggunakan perkataan seperti 'bangang' dan sebagainya terhadap bloggers yang menyokong Umno sendiri kerana memberikan pandangan kritikan baik dan berguna untuk Umno," tulis Aspan Alias dalam blognya.

Menurutnya, jika sudah sampai ke tahap itu ia dengan jelas menunjukan Najib adalah dalam situasi 'desperation' yang sangat nyata.

"Najib akhirnya menembak ke kaki sendiri," tulisnya lagi.

Tulisan penuh Aspan sebagaimana di bawah.

Kali ini hendak sentuh tentang isu perubahan yang disebut dengan lantang oleh pimpinan UMNO terutamanya yang selalu disebut oleh Presidennya Najib Razak. Kita sudah sentuh cebisan apa yang perlu diubah dalam posting yang lepas tetapi jika Najib dan pimpinan UMNO itu serius hendak berubah, persoalan yang selanjutnya ialah siapa yang hendak melakukan perubahan itu.

Tidak siapa yang menentang pandangan Timbalan Presidennya yang perubahan itu mesti dilakukan, kerana jika tidak dilakukan rakyat akan mengubah UMNO itu. UMNO akan duduk di petak pembangkang dan jika itu berlaku UMNO tidak akan bangun lagi sampai bila-bila.

UMNO tidak akan bangun lagi, sekali gus mereka yang melaung dan berucap bergegar-gegar itu akan duduk di tepian sambil menjilat luka mereka sendiri. Semasa itu tiada siapa yang memandang UMNO lagi dan kita semua telah lihat apa yang terjadi kepada UMNO Selangor yang kini hanya tinggal seperti melukut di tepi gantang.

UMNO di Selangor 'diibaratkan jika ia datang tidak nampak mukanya dan jika ia pergi tidak nampak belakangnya'. 'Datangnya tidak dijemput perginya tidak disuruh'. Tiada siapa yang peduli walaupun telah pernah diminta supaya UMNO Selangor itu berubah. Tetapi tiada siapa yang percaya UMNO akan tumbang seperti itu dan sekarang baru masing-masing sedar yang mereka sudah dianggap tidak wujud lagi di bumi Selangor itu.

Sesungguhnya pimpinan UMNO sedar keadaan ini maka kita mendengar suara perubahan dan transformasi dan berbagai-bagai lagi istilah dan slogan besar-besar yang kita dengar diungkapkan oleh pimpinan UMNO itu.

Tetapi ia tetap dengan tahap lama, tiada perubahan dan tiada membawa apa-apa ‘consequence’ terhadap retorik besar itu. Rakyat telah memekakkan telinga mereka apabila mendengar ucapan dan kata-kata pemimpin UMNO dan membutakan mata dengan segala tindakan UMNO yang mereka sendiri mengaku sebagai tindakan yang baik untuk rakyat. Segala apa yang dilakukan oleh pimpinan UMNO hanya dianggap seperti angin yang lalu sahaja.

Pucuk pimpinan UMNO terutamanya sedang menghadapi krisis keyakinan yang tidak pernah dialami oleh parti itu selama ini. Dari segi moral dan teknikalnya UMNO sudah hilang segala-galanya. “UMNO is finished and done with” kata seorang perwakilan UMNO ke perhimpunan parti itu yang tamat pada Sabtu lepas. Katanya lagi UMNO hanya tinggal tubuh yang besar dan gemuk tetapi rohnya sudah mati. UMNO itu sudah tidak ada rohnya lagi. UMNO itu sudah tidak UMNO lagi pada hakikatnya. Ia wujud hanya pada zahirnya sahaja.

Parti ini sudah mengenepikan semua pimpinan yang berpotensi dan yang baik dan sekarang ia sedang sarat dengan mereka yang telah bersama-sama bertanggungjawab membawanya ke tahap yang kita rasakan hari ini. Tetapi kumpulan ini jugalah yang sedang melakukan segala-galanya untuk memperbaiki keadaan tetapi sentiasa menemui kegagalan.

Kita tidak tahu bagaimanakah cara kumpulan pimpinan yang sedang menghadapi krisis keyakinan ini boleh memperbaiki hasil perbuatan mereka sendiri. Mereka adalah kumpulan perosak parti dan jika kita masih mahukan mereka melakukan perubahan, ia hanya akan menjadikan keadaan dan situasi lebih buruk lagi. Memberikan mereka tanggungjawab untuk memperbaiki keadaan serupalah seperti tikus memperbaiki labu.

Mengekalkan tanggungjawab ini kepada mereka akan hanya mengekalkan persepsi yang kali ini merupakan penggal terakhir UMNO itu mentadbir negara. Jika ini kemahuan UMNO, pimpinan hari ini mesti berhenti menyalahkan sesiapa atau pihak-pihak lain jika UMNO sampai ke penghujung usianya dalam masa yang singkat ini. Yang pentingnya pimpinan parti ini jangan sekali-kali menyalahkan mana-mana pihak jika ia terjadi dan hanya mengambil dan mengakui yang kesalahan itu letaknya kepada mereka.

Selagi imej dan persepsi rasuah serta politik rasis dan extremis agama masih terlekat kepada parti ini, selagi itulah pimpinan hari ini tidak akan kekal lebih lama dari sekarang. UMNO mahukan imej baru dan imej baru ini hanya akan boleh diperolehi dari pimpinan baru, ‘and nothing less’.

Pimpinan Najib mesti mengambil kefahaman yang dimarahi rakyat sekarang ini ialah sifat menyalahkan ahli-ahli mereka sendiri dan pihak-pihak lain apabila menghadapi krisis keyakinan ini. Mereka tidak mahu menerima hakikat yang kesalahan-kesalahan itu terbit dari kekosongan roh pimpinan dan kelemahan daya pemikiran mereka sendiri.

Mereka tidak mahu menerima kenyataan yang mereka sudah tidak patut memimpin parti dan negara lagi. Jika mereka menerima hakikat kelemahan itu datang dari mereka sendiri dan membawa parti itu menghadapi zaman malapnya nanti, maka kita tidak payah bertanggungjawab terhadap segala yang buruk menimpa kita semua.

Kini yang nyata kepimpinan Najib sudah sampai ke tahap terendah. Tandanya beliau sanggup menggunakan perkataan seperti 'bangang' dan sebagainya terhadap bloggers yang menyokong UMNO sendiri kerana memberikan pandangan kritikan baik dan berguna untuk UMNO. Jika sudah sampai ke tahap itu ia dengan jelas menunjukan Najib adalah dalam situasi 'desperation' yang sangat nyata. Najib akhirnya menembak ke kaki sendiri.

Kita akan lebih bersedia untuk menerima hakikat yang akan menerima bencananya ialah orang-orang dan rakyat biasa seperti kita semua ini. - HARAKAHDAILY 1/12/2014

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...