TERKINI :

Thursday, September 27, 2012

Bila Kadir Menari Sumazau Depan Hj Hadi

Bila Kadir Menari Sumazau Depan Hj Hadi

Kiri - Kadir membelakangkan camera mendepa tangan menari
Politik sekular membenarkan maksiat dan hak asasi mengizinkannya. Namun batas-batas dan rukun agama tidak membenarkan walaupun dalam keadaan apa dan untuk apa sekali pun. Ketegasan ini dikatakan rigid, sebenarnya inilah istimewanya agama yang membezakan penganutnya dengan penganut agama lain.
Atas prinsip itu saya membuat catatan ini dengan harapan ia akan melepaskan tanggungjawab saya sebagai orang Islam dan ia juga melepaskan tanggungjawab orang Islam lain sebagai kewajiban umum, fardu kifayah. Dalam istilah fardu kifayah tanggungjawab umum kalaupun dipikul oleh seorang saja ia sudah memadai.

Semasa kunjungan para pemimpin Pakatan Rakyat ke Sabah dan Sarawak baru-baru ini, dalam satu majlis di Tuaran, Sabah para hadirin khasnya para pemimpin Pakatan Rakyat dijemput untuk sama-sama menari Sumazau di pentas bersama dengan beberapa orang jelitawan Kadazan Dusun yang putih melepak.
Tarian atau komitmen pemimpin PR itu sebagai membuktikan mereka tidak memperkecilkan tarian tradisional KadazanDusun itu yang merupakan tarian meraikan tetamu yang menjadi amalan tradisi. Slog untuk tarian itu sebagai menjawab satu fitnah dilemparkan oleh blog yang menyamar atas nama Parti Keadilan Rakyat yang memperkecil-kecil dan menghina tarian berkenaan sebagai tidak berakhlak dan tidak tamadun.

Walaupun slog itu tidak perlu dalam majlis sambutan Hari Malaysia itu, tetapi itulah yang disediakan. Untuk menunjukkan semua sporting dipanggil semua pemimpin yang ada naik ke pentas. Sebegitu mendengar pengumuman itu saya yang berada agak jauh dari pentas mendekati kerusi-kerusi viip...di hadapan pentas, bukan teringin hendak menari, tetapi kerana timbul juga rasa bimbang manalah tahu ada pemimpin Pas yang berpinar biji mata naik ke atas. [Read More]

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...