TERKINI :

Monday, August 29, 2011

APAKAH STATUS DATUK MAHARAJA LELA: HERO ATAU PENGKHIANAT?

Heboh dan melatah tak keruan puak-puak pendokong Utusan Meloya yang menyiarkan sebahagian intisari ceramah Mat Sabu mengenai pandangan beliau tentang siapa hero sebenar dalam peristiwa Bukit Kepong.

Dari pembacaan dan penelitian saya ke atas laporan akhbar tersebut, nampaknya Mat Sabu berjaya menarik ramai peminat atau seteru politiknya untuk membuka mata terhadap peristiwa ini. Sekarang Mat Sabu berjaya mengajak Utusan Meloya ketengahkan cerita ini sehingga menimbulkan satu perbincangan hebat. Lebih hebat dari case study yang selalu dipelajari sewaktu di universiti.

Orang bijak dan licik memang bertindak seperti Mat Sabu tidak seperti Utusan Meloya dan juak-juaknya yang nampak melatah teruk hingga menampakkan kebodohan mereka. Kita nasihatkan mereka supaya berlapang dada dan baca dengan hati yang tenang sambil berfikir.

Peristiwa Bukit Kepong adalah salah satu sejarah negara yang ditulis oleh penjajah dan suku sakatnya. Siapa sahaja yang menjadi penentang penjajah ketika itu adalah musuh penjajah termasuk Datuk Maharaja Lela yang terlebih awal menerima padahnya.

Tetapi kenapa pula orang Melayu tak tergamak untuk melabelkan Datok Maharaja Lela sebagai pengkhianat dan komunis? sedangkan dialah yang membunuh J.W.Birch. Puak UMNgok tolong fikir dan berlapang dada. Sejarah negara ditulis oleh juak-juak penjajah. Masakan mereka mahu menulis sesuatu yang tidak menguntungkan perjuangan mereka.

Dimana penghormatan juak-juak UMNgok dan Utusan Meloya terhadap sumbangan Sasterwan Negara seperti A.Samad Said, Shahnon Ahmad dan yang terakhir Azizi Abdullah kepada negara? Pada mereka tokoh-tokoh ini adalah penentang UMNO dan pemerintah yang ada. Mustahil mereka akan merakamkan sumbangan tokoh-tokoh ini dalam bidang kesusasteraan negara ke tahap tertinggi?

Mereka adalah penentang UMNO. Mereka musuh UMNO dan pasti tiada tempat dalam ruang-ruang akhbar Utusan Meloya, apatah lagi hendak dibariskan bersama tokoh-tokoh pemerintah seperti Samy Vellu, Chuah Soi Lek dan Rahim Thambi Chik yang kejahatan mereka sangat terang lagi bersuluh. Jika puak-puak Umngok ini menulis sejarah nanti pasti tokoh-tokoh sasterawan ini tiada dalam catatan mereka. Kalau ada pun sebagai talibarut komunis. Berbeza dengan layanan mereka ke atas Samy, Soi Lek dan Thambi yang akan ditulis sebagai negarawan ulung!!!!

Inilah maksud sebenar Mat Sabu mengikut pendapat saya. Pakat pikiaq lahh!!

Oleh:
Pidadua.

No comments:





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...